Pengertian dan Tata Nama Senyawa Biner?

Pada postingan sebelumnya Mafia Online sudah membahas mengenai pengertian senyawa. Sekarang pada postingan ini menjelaskan tentang pengertian senyawa biner dan tata nama senyawa biner. Pengertian senyawa biner adalah senyawa yang dibentuk dari dua unsur. Senyawa biner dapat terbentuk dari satu unsur logam dan satu unsur nonlogam atau kedua-duanya bisa juga terdiri dari unsur nonlogam. Contoh senyawa yang terbentuk dari unsur logam dan unsur nonlogam  yakni garam dapur (NaCl), di mana garam dapur terdiri dari dua unsur yakni unsur logam Natrium (Na) dan Unsur nonlogam Klor (Cl). Sedangakn contoh untuk senyawa yang terbentuk dari nonlogam yaitu asam klorida (HCl), yang terdiri dari unsur nonlogam Hidrogen (H) dan nonlogam Klor (Cl).

Sekarang kita akan bahas mengenai bagaimana pemberian nama (tata nama) senyawa biner. Cara penamaan senyawa biner untuk :

  1. a)Unsur Logam dan Non Logam
  2.       Menuliskan namaunsur logam terlebih dahulu, kemudian diikuti nama unsur nonlogam dengan akhiran “-ida”. Contohnya adalah garam dapur dengan rumus kimia NaCl. Garam dapur terdiri dari unsur logam Natrium (Na) dan Unsur nonlogam Klor (Cl), sehingga nama kimia untuk garam dapur adalah Natrium Klorida.

Contoh yang lainnya:

Rumus Kimia

Nama Senyawa

MgBr2

Magnesium bromida

Li2O

Litium oksida 

CaO

Kalsium oksida

NaBr

Natrium bromida    

SrO

Stronsium oksida

KCl         

Kalium klorida

BaCl2

Barium klorida

Rb2O

Rubidium oksida      

Al2O3

Aluminium oksida

CsI

Cesium iodida 

Zn

Seng oksida              

MgCl

Magnesium klorida

AgCl

Perak klorida

  1. Unsur logam denganbilangan oksidasi lebih dari satu jenis, maka bilangan oksidasinya ditulis dengan angka romawi serta diletakkan diantara nama logam dan nonlogam. Misalnya : FeF3 = Besi (III) florida, CrCl3 = Kromium (III) Clorida, dan FeS = Besi (II) Sulfida. Sebelumnya harus dipahami pengertian dan cara menentukan bilangan oksidasi. Silahkan baca postingan berikutnya tentang pengertian dan cara menentukan bilangan oksidasi.
  1. b)Non Logam dan Non Logam
  2.         Penamaan secara umum sama dengan penamaan pada senyawa logam dan nonlogam, hanya saja rumus dan senyawanya dituliskan dengan memandang mana yang memiliki bilangan oksidasi positif baru kemudian diikuti unsur dengan bilanga oksidasi negatif. Misalkan HCl dengan nama Hidrogen klorida dan bukan ditulis ClH.
  1.   Unsur yang membentuk lebih dari senyawa biner memakai awalan bahasa lain, yakni 1=mono, 2=di, 3=tri, 4=tetra, 5=penta, 6=heksa, 7=septa, 8=okta, 9=nona, 10=deka. Contoh seperti berikut, gas CO2 dengan nama Karbon dioksida dan N2O5 dengan nama Dinitrogen pentaoksida

Catatan : jika awalan memiliki huruf terakhir “a” atau ”o” dan unsur memiliki huruf awal ”a” atau ”o” maka kita menghilangkan huruf terakhir awalan yang digunakan. Misalnya karbon monoksida bukan karbon monooksida. Contoh : NO = Nitrogen Monoksida, N2O = Dinitrogen Monoksida

Awalan bahasa Latin mono tidak diletakkan pada nama unsur non logam yang pertama melainkan pada unsur nonlogam kedua. Awalan bahasa latin dari nama logam pertama disebutkan mulai dari yang berjumlah 2, dst. Contoh :

N2O         =     dinitrogen monoksida

NO           =     nitrogen monoksida

NO2         =     nitrogen dioksida

CCl4        =     karbon tetraklorida

CO           =     karbon monoksida

CO2         =     karbon dioksida

Demikian postingan dari mafia online tentang Apa dan Bagaimana Tata Nama Senyawa Biner? Semoga artikel ini bermanfaat. Untuk postingan berikutnya akan membahas mengenai senyawa Terner. Apa itu senyawa terner? Dan apa contohnya? Silahkan anda baca postingan mafia online berikutnya yang berjudul Definisi dan Contoh Senyawa Terner
.

Baca Juga :  Laju Reaksi : Pengertian, Rumus, Contoh Soal Dan Faktor Yang Mempengaruhi