At-Taubah Ayat 122 Beserta Artinya

Surat At-Taubah yang menjadi salah satu surat ke-9 yang berada di dalam kitab suci Al-Qur’an. Di dalam surat At-Taubah Ayat 122 yang menjelaskan mengenai betapa pentingnya dalam menuntut ilmu. Surat At-Taubah sendiri terdiri dari 129 ayat, dan merupakan satu-satunya surat yang berada di dalam Al-Qur’an yang tidak memiliki awalan kalimat basmallah pada ayatnya.

Hal ini karena surat At-Taubah merupakan pernyataan dari perang yang memerangi kaum musyrikin. Kalimat basmallah sendiri mengandung nama Allah SWT yang sangat tidak cocok apabila disandingkan dengan kemungkaran dari kaum musyrikin.

Surat At-Taubah juga termasuk ke dalam golongan surat Madaniyyah, yaitu surat yang diturunkan di Kota Madinah. At-Taubah sendiri berartikan pengampunan dan disebut juga dengan Baarah yang artinya berlepas diri atau pemutusan perjanjian damai dengan kaum musyrikin.

Surat ini juga diturunkan sesudah Nabi Muhammad SAW dari peperangan Tabuk yang terjadi pada tahun 9 H. Pengumuman ini yang telah disampaikan oleh Sayidina ‘Ali r.a. pada musim haji tahun itu juga.

Bacaan Surat At Taubah Ayat 122

Berikut bacaan surat At-Taubah ayat 122 lengkap dengan Arab, latin dan artinya.

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُوْنَ لِيَنْفِرُوْا كَاۤفَّةًۗ فَلَوْلَا نَفَرَ مِنْ كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَاۤىِٕفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُوْا فِى الدِّيْنِ وَلِيُنْذِرُوْا قَوْمَهُمْ اِذَا رَجَعُوْٓا اِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُوْنَ

Wa mā kānal-mu`minụna liyanfirụ kāffah, falau lā nafara ming kulli firqatim min-hum ṭā`ifatul liyatafaqqahụ fid-dīni wa liyunżirụ qaumahum iżā raja’ū ilaihim la’allahum yaḥżarụn

Artinya: “Tidak sepatutnya orang-orang mukmin pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa sebagian dari setiap golongan di antara mereka tidak pergi (tinggal bersama Rasulullah) untuk memperdalam pengetahuan pengetahuan agama mereka dan memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali, agar mereka dapat menjaga dirinya?.”

Isi Kandungan Surat At Taubah Ayat 122

Kata Taubah mengingatkan pada kata Taubat yang berarti adanya suatu perubahan atau mengadakan perubahan di dalam diri. Jadi, surat At Taubah ini adalah peringatan dari Allah SWT untuk berusaha melakukan perubahan ke arah yang lebih baik.

Syaikh Adil Muhammad Khalil dalam bukunya Tadabbur Al-Qur’an: Menyelami Makna Al-Qur’an dari Al-Fatihah Sampai An-Nas menyebutkan bahwa secara urutan yang tertera di dalam Al-Qur’an maka surat At Taubah berada setelah surat Al-Anfal (menceritakan Perang Badar), sementara itu turunnya surat At Taubah setelah perang Tabuk.

Hal tersebut dikarenakan agar dapat mengetahui perbedaan dari kedua peperangan tersebut dan sebab-sebab kemenangannya. Surat ini juga dipenuhi dengan ancaman dan peringatan keras bagi orang-orang kafir dan munafik. Di sisi lain, surat ini juga membuka pintu taubat.

Adapun pada ayat ke-122, Allah hendak mengingatkan bahwa meskipun setiap orang yang memenuhi syarat wajib berperang di jalan Allah yakni dengan menumpas kaum musyrikin, tetap dibutuhkan orang-orang yang menetap untuk menuntut ilmu.

Jihad atau berusaha di jalan Allah tidak harus dilakukan dengan cara berperang karena jihad hukumnya termasuk fardhu kifayah, yakni akan gugur hukum wajibnya apabila ada orang lain yang telah melakukannya.

Hal tersebut diperkuat dalam hadits berikut yang menjelaskan bahwa orang yang membantu ‘persiapan’ perang maka ia dinilai telah ikut berperang.

Yahya bin Abu Katsir dari Abu Salamah bin Abdurrahman dari Busr bin Sa’id dari Zaid bin Khalid Al Juhani dia berkata,

حَدَّثَنَا أَبُو الرَّبِيعِ الزَّهْرَانِيُّ حَدَّثَنَا يَزِيدُ يَعْنِي ابْنَ زُرَيْعٍ حَدَّثَنَا حُسَيْنٌ الْمُعَلِّمُ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ أَبِي كَثِيرٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ بُسْرِ بْنِ سَعِيدٍ عَنْ زَيْدِ بْنِ خَالِدٍ الْجُهَنِيِّ قَالَ قَالَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ جَهَّزَ غَازِيًا فَقَدْ غَزَا وَمَنْ خَلَفَ غَازِيًا فِي أَهْلِهِ فَقَدْ غَزَا

Artinya: “Nabi Allah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa mempersiapkan perlengkapan seseorang yang hendak berperang berarti dia ikut berperang, dan barangsiapa mengurusi keluarga orang yang berperang berarti dia telah ikut berperang.”

Hal ini senada dengan fakta di masa itu, tidak setiap orang Islam mendapat kesempatan untuk menuntut dan mendalami ilmu pengetahuan serta mendalami ilmu agama. Oleh sebab itu harus ada sebagian dari umat Islam yang menggunakan waktu dan tenaganya untuk menuntut ilmu dan mendalami ilmu-ilmu agama.

Dengan demikian, mereka dapat membantu dalam menyiarkan agama Islam dengan menggunakan cara dakwah Islamiyah. Ilmu yang dikuasai bisa membuat kaum muslim dapat memerangi kaum musyrikin dengan dua cara yakni dengan peperangan dan juga dengan ilmu.

Tafsir Surat At-Taubah Ayat 122

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan tidak patut bagi kaum mukminin semuanya keluar memerangi musuh mereka, sebagaimana yang tidak dibenarkan bagi mereka untuk tinggal semua. Mengapa tidak keluar untuk berperang dan berjihad dari setiap golongan sejumlah orang yang memadai dan mewujudkan maslahat.

Tujuannya agar orang-orang yang tinggal bisa mendalami agama Allah dan mengetahui apa yang terbaru dari hukum-hukum agama Allah dan wahyu yang diturunkan pada rasulNya, agar mereka nanti memperingatkan kaum mereka dengan ilmu yang mereka pelajari tatkala mereka kembali kepada kaumnya itu.

Mudah-mudahan mereka takut kepada siksaan Allah dengan menjalankan perintah-perintahNya dan menjauhi larangan-laranganNya.

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid (Imam Masjidil Haram)

  1. Tidak semestinya orang-orang mukmin itu berangkat semua ke medan perang, karena mereka bisa ditumpas habis apabila musuh mereka berhasil mengalahkan mereka.

Semestinya sebagian dari mereka pergi ke medan jihad dan sisanya tinggal di rumah untuk menemani Rasulullah -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam- dan memperdalam ilmu agama melalui ayat-ayat Al-Qur`ān dan ketentuan-ketentuan hukum syariat yang mereka dengar dari nabi -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam-.

Baca Juga :  Surat Al-Falaq Beserta Artinya

Kemudian mereka bisa mengajarkan ilmu yang telah mereka pelajari kepada kaum mereka setelah kembali ke rumah mereka, agar mereka dapat menghindari azab dan hukuman Allah dengan cara menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya.

Hal ini terkait dengan pasukan-pasukan yang dikirim oleh Rasulullah ke berbagai daerah dan beranggotakan sejumlah sahabat pilihan.