Kebudayaan Bacson Hoabinh: Sejarah, Ciri, dan Peninggalannya

Kebudayaan Bacson Hoabinh merupakan salah satu kebudayaan zaman dahulu yang memiliki pengaruh besar terhadap perkembangan manusia purba di Indonesia.

Para ahli menduga bahwa kebudayaan ini muncul pada saat zaman batu karena kebudayaannya identik dengan alat-alat yang terbuat dari batu.

Kebudayaan Bacson Hoabinh ini merupakan kebudayaan zaman batu yang berasal dari daerah lembah sungai Mekong, Vietnam. Kebudayaan ini masuk ke Indonesia sekitar 10.000 hingga 4.000 tahun yang lalu.

Budaya ini muncul pada zaman mesolitikum dimana manusia masih menggunakan batu-batuan sebagai bahan dasar alat-alatnya.

Sebagai salah satu kebudayaan utama pada zaman batu, Bacson-Hoabinh dianggap sebagai salah satu pusat kebudayaan zaman batu di Asia Tenggara dan Indochina.

Manusia pendukung dari kebudayaan bacson-hoabinh ini adalah manusia-manusia dari ras papua melanesoid.

Karena memiliki pengaruh yang besar terhadap kemajuan teknologi dan kebudayaan manusia purba di Indonesia. Kita sebagai pelajar harus mengetahui dan memahami kebudayaan ini.

Sejarah Kebudayaan Bacson Hoabinh

Sejarah kebudayaan bacson hoabinh

Seperti yang sudah dijelaskan diatas, kebudayaan Bacson-Hoabinh muncul di lembah sungai Mekong, Vietnam pada sekitar 10.000 hingga 4.000 tahun yang lalu.

Seiring dengan berjalannya waktu, manusia-manusia ini bermigrasi ke selatan, lebih tepatnya ke kepulauan Indonesia sekitar 2000 tahun Sebelum Masehi.

Migrasi manusia-manusia purba kebudyaaan Bacson Hoabinh ini kerap dikenal sebagai ras Proto Melayu karena merupakan salah satu leluhur dari ras melayu.

Terdapat 2 rute penyebaran manusia purba Bacson-Hoabinh ke Indonesia, yaitu lewat jalur barat dan juga jalur timur.

Rute migrasi barat bacson-hoabinh melewati

Vietnam – Thailand – Semenanjung Melayu – Indonesia Barat (Sumatera & Kalimantan)

Sedangkan, rute migrasi timur bacson-hoabinh melewati

Vietnam – Taiwan – Filipina – Indonesia Timur (Sulawesi & Papua)

Kedua rute migrasi tersebut memiliki hasil kebudayaan yang sedikit berbeda serta tempat-tempat singgah yang berbeda-beda pula.

Pada rute barat, peninggalan yang ditemukan antara lain adalah kapak sumatera, kapak pendek, dan juga alat-alat tulang. Sedangkan, pada rute timur, banyak ditemukan flakes dan sejenis alat serpih lainnya.

Ciri-Ciri Kebudayaan Bacson Hoabinh

Ciri-ciri kebudayaan bacson hoabinh

Sebagai kebudayaan yang muncul pada zaman batu, tentu saja kebudayaan Bacson-Hoabinh memiliki ciri khas yang mirip dengan kebudayaan-kebudayaan zaman batu pada saat itu.

Berikut ini adalah ciri-ciri dari kebudayaan Bacson-Hoabinh

  • Menggunakan batu sebagai bahan dasar peralatannya
  • Batu sudah diolah, dihaluskan, dan ditajamkan
  • Menggunakan tulang-tulang pula sebagai bahan dasar alat-alatnya
  • Sudah mulai hidup menetap di gua-gua

Ciri utama dari kebudayaan Bacson-Hoabinh ini adalah alat-alat sehari-harinya yang terbuat dari bebatuan. Umumnya, batu yang digunakan adalah batu kali (batu sungai) yang sudah dihaluskan.

Umumnya, batu-batu ini dihaluskan dan juga ditajamkan dengan menggunakan batu lain ataupun alat serpih khusus.

Batu tersebut juga dapat dikikis sehingga menciptakan bentuk-bentuk lain yang variatif. Oleh karena itu, pada zaman ini alat-alat batuan sudah cukup bervariasi bentuknya dan fungsinya.

Selain batu, digunakan pula tulang belulang sebagai bahan dasar alat-alat sehari-hari. Umumnya, tulang digunakan sebagai bahan dasar penyerpih atau flakes.

Manusia purba pada zaman ini juga sudah mulai hidup secara menetap meskipun tidak secara permanen dan di gua-gua yang ada di alam.

Salah satu contohnya adalah pada gua-gua karang yang dikenal sebagai abris sous roche dimana ditemukan banyak tulang belulang serta bekas kebudayaan mesolitikum.

Kebudayaan yang sudah mulai menetap ini pun menyebabkan penumpukan sampah-sampah dapur berupa kulit kerang yang dikenal sebagai Kjokkenmoddinger.

Peninggalan Kebudayaan Bacson Hoabinh

Peninggalan kebudayaan bacson hoabinh

Sebagai salah satu kebudayaan utama dalam zaman batu, kebudayaan Bacson Hoabinh memiliki beberapa peninggalan yang hingga sekarang masih dapat kita lihat peninggalannya.

Berikut ini adalah beberapa peninggalan kebudayaan Bacson Hoabinh

  • Flakes
  • Kjokkenmoddinger
  • Kapak Genggam
  • Kapak Tulang

Agar kalian lebih paham, dibawah ini akan dijelaskan mengenai peninggalan-peninggalan tersebut

Flakes

Flakes adalah serpihan-serpihan yang digunakan untuk memotong suatu objek. Umumnya, flakes ini dibuat dari batuan atau tulang yang sudah ditajamkan.

Selain itu, flakes juga dibut dalam bentuk-bentuk indah sebagai ornamen yang disebut sebagai kalsedon.

Kjokkenmoddinger

Kjokkenmoddinger adalah tumpukan-tumpukan sampah dapur yang didominasi oleh kulit kerang yang tertumpuk dan mengendap di suatu tempat.

Seiring dengan berjalannya waktu, tumpukan-tumpukan sampah ini akan mengeras dan berubah menjadi fosil.

Sekarang, para arkeolog dapat menemukan banyak peninggalan-peninggalan lain dari kebudayaan Bacson Hoabinh dan juga kebudayaan zaman batu lainnya dalam tumpukan-tumpukan Kjokkenmoddinger ini.

Kapak Genggam

Kapak genggam merupakan salah satu alat yang banyak digunakan pada zaman batu selain kapak perimbas.

Dinamakan genggam karena kapak ini tidak memiliki pegangan, sehingga harus digenggam badan kapaknya. Bentuknya jauh berbeda dengan kapak yang sekarang digunakan oleh manusia modern.

Sesuai dengan masanya, kapak ini juga dibuat dari batu yang sudah dihaluskan dan ditajamkan di beberapa bagian untuk membantu memotong.

Kapak Tulang

Kapak tulang adalah salah satu jenis kapak yang dibuat dari bahan dasar tulang belulang binatang.

Jenis kapak ini banyak ditemukan di daerah Ngandong yang memang terkenal dengan budaya Ngandong yang didominasi oleh alat-alat berbahan dasar tulang belulang.

Baca Juga :  Pengertian OPEC, Tujuan, Sejarah dan Anggota OPEC (Organization of the Petroleum Exporting Countries) Lengkap

Umumnya, kapak-kapak ini berbentuk seperti belati dan digunakan untuk mengambil umbi-umbian serta untuk menangkap ikan.